Besty Varisya · Published 07 February 2022

NFT: Arti, Cara kerja dan Alasan Kamu Harus Membelinya

Home > Artikel > Non Fungible Token > NFT: Arti, Cara kerja dan Alasan Kamu Harus Membelinya

NFT belakangan ini menjadi sangat populer dan menjadi perbincangan banyak orang di sosial media. Sebelumnya, mungkin banyak orang yang belum pernah mendengar istilah ini dan sekarang ingin mencari tahu informasi lebih lanjut mengenai hal ini.

Kehadiran sosok Ghozali yang membuat NFT menjadi populer khususnya bagi pengguna sosial media Indonesia. Namun, apa sebenarnya istilah ini dan mengapa banyak orang yang mencarinya?

Apa itu NFT

nft ghozali

Ghozali merupakan seorang pemuda yang berhasil meraih keuntungan hingga miliaran rupiah berkat bisnis yang dijalankannya yakni bisnis NFT. NFT (Non-Fungible Token) adalah sebuah aset digital yang unik dan hanya Anda satu-satunya yang memilikinya.

Dalam melakukan transaksi, pada umumnya NFT menggunakan teknologi blockchain ethereum (ETH) yang bertugas untuk melakukan perekaman transaksi. Dapat dikatakan bahwa NFT ini menggambarkan/mewakili barang berharga yang unik dengan nilai tukar yang tidak dapat diganti.

Adapun contoh NFT yang dapat diperjualbelikan ialah karya seni seperti gambar, lukisan, foto, aset game, musik, video, lagu, dan sebagainya. Anda juga dapat mengubah berbagai aset dokumen menjadi aset digital/NFT. Mengenai harga memang tidak ada harga pasti untuk setiap aset digital. Besaran harga tergantung pada berbagai faktor yang bersifat subjektif seperti kualitas, tingkat kreativitas hingga integritas dari seorang seniman.

Dalam kasus Gozali, NFT yang ia tawarkan ialah foto selfie dirinya yang telah ia potret selama 5 tahun beruntun. Dirinya mengatakan bahwa harga foto selfie termahal yang berhasil ia jual di Opensea ialah 2 ETH atau setara dengan Rp 92,3 juta. NFT menjadi sebuah platform baru bagi para seniman untuk menjual hasil karya seni mereka. Para pelaku seni ini bisa mendapatkan keuntungan dari investor yang menghargai aset digital mereka dan membayar aset NFT tersebut.

Untuk saat ini, memang NFT masih terbatas pada industri seni, hobi, dan hiburan.

Cara Kerja NFT

cara kerja NFT

Bagaimana cara kerja NFT untuk mempertemukan pemilik aset digital dan investor? Populernya NFT belakangan ini di sosial media menarik perhatian banyak orang untuk memanfaatkan platform dan menjual aset digital mereka. Menurut tren, memang permintaan serta penawaran NFT mengalami peningkatan setiap tahunnya. Dari data yang dilansir oleh DappRadar pada tahun 2021, volume penjualan NFT telah mencapai 25 miliar dollar AS atau sekitar RP 357 triliun.

Angka ini mengalami peningkatan yang sangat drastis dibandingkan dengan tahun bahkan mencapai 270 kali lipat. Pada tahun 2020, volume penjualan hanya tercatat pada angka 95 juta dollar AS atau sekitar Rp 1.3 triliun.

Lalu, bagaimana proses penjualan dan pembelian dari aset digital ini? NFT merupakan bagian dari teknologi blockchain yang memungkinkan terjadinya transfer data secara rahasia melalui skema enkripsi. Skema ini mampu mengubah data informasi menjadi sebuah kode rahasia sebelum dikirim. Hal ini menyebabkan data tidak dapat dilacak oleh pengguna lain yang tidak mempunyai datanya.

Terdapat banyak data di blockchain, termasuk mata uang kripto yakni Ethereum, Bitcoin dan mata uang lainnya. Seiring perkembangan waktu, bentuk data dalam sistem ini mengalami perkembangan, salah satunya ialah bentuk data berupa sertifikat digital NFT.

Sertifikat digital NFT ini akan ditanamkan pada berbagai aset digital seperti foto, gambar, video, dan berbagai karya seni digital lainnya. Karena sudah memiliki sertifikat, maka aset digital tersebut tidak bisa dibagikan ke sosial media lainnya, kecuali oleh pemilik aslinya. Sehingga, aset digital ini tentunya menjadi sangat eksklusif dan tidak bisa diduplikasi secara sembarangan oleh orang lain.

Singkatnya, sertifikat digital ini dapat berfungsi seperti hak cipta dan menjamin keaslian dari suatu aset digital. Hanya ada satu orang yang memiliki versi asli yang dilengkapi dengan sertifikat digital. Dilansir dari The Verge, ternyata NFT pertama kali digunakan pada sebuah game blockchain yang bernama Cryptokitties pada 2017 lalu.

Dalam permainan ini, pengguna bisa memelihara dan mengadopsi seekor kucing digital. Kucing digital ini mempunyai identitas berupa token untuk menunjukkan kepemilikan kucing digital tersebut. Dari cara kerja NFT, Anda bisa mengetahui mengapa harga aset digital menjadi melambung. Hal ini karena tidak ada dominasi atau penguasaan terhadap skema perdagangan aset digital.

Perbedaan NFT dan Crypto

Apakah NFT sama dengan Crypto? Kedua hal ini memang berkaitan namun bukan berarti keduanya memiliki pengertian dan makna yang sama. Non-Fungible Token terdapat dalam blockchain yang berfungsi sebagai sarana untuk mencatat, melakukan verifikasi kepemilikan serta menyediakan fasilitas untuk melakukan transaksi jual beli. Crypto, adalah mata uang yang juga tersedia dalam blockchain. Tetapi, mata uang kripto ini tidaklah unik, mata uang kripto bitcoin memiliki nilai yang sama dengan bitcoin lainnya.

Seseorang dapat menjual dan membeli bitcoin karena memang nilainya sama. Tetapi, tidak demikian dengan NFT yang unik dan tidak memiliki nilai yang sama. Hal inilah yang menjadi perbedaan dasar keduanya.

Cara Jual Beli NFT

cara jual beli NFT

Kasus penjualan foto selfie Ghozali yang mencapai puluhan juta rupiah membuat banyak orang untuk melakukan hal yang sama. Apakah Anda juga tertarik untuk melakukan penjualan aset digital?

Cara menjual NFT seperti yang dilakukan Ghozali adalah dengan memanfaatkan OpenSea. OpenSea merupakan sebuah marketplace atau pasar digital yang mampu mempertemukan para penjual (kolektor) dan pembeli (investor). Sederhananya, OpenSea ini mirip dengan e-commerce yang melakukan transaksi jual-beli online.

Kini, OpenSea memiliki lebih dari 300.000 pengguna dan memiliki lebih dari 30 juta daftar NFT. Pada umumnya, transaksi yang berlangsung di OpenSea menggunakan Ethereum.. Agar bisa melakukan transaksi di OpenSea, Anda harus membuat akun terlebih dahulu. Namun, sebelum bisa membuat akun, Anda juga perlu membuat dan memiliki dompet digital untuk mata uang kripto.

Dompet digital ini sama seperti dompet digital yang Anda gunakan sehari-hari. Hanya saja, mata uang yang digunakan berbeda. Fungsi dari dompet digital ini ialah untuk mengubah mata uang Anda menjadi mata uang kripto. Sehingga, Anda bisa melakukan transaksi jual beli di OpenSea.

Cara Membuat Akun MetaMask

Terdapat berbagai jenis dompet digital yang bisa Anda buat, salah satunya ialah MetaMask.

Berikut ini ialah cara membuat akun MetaMask

  • Unduh aplikasi MetaMask pada smartphone ataupun pada perangkat komputer
  • Setelah aplikasi terpasang, buat akun dengan mengklik opsi "buat dompet baru"
  • Anda akan melihat dialog yang berisikan ketentuan dan syarat. Baca ketentuan tersebut dan klik "saya setuju"
  • Buatlah kata sandi untuk akun Anda ini dengan membuat minimal 8 karakter yang merupakan gabungan dari huruf dan angka. Setelah selesai, klik buat kata sandi
  • Anda diminta untuk melakukan verifikasi dan autentikasi dua faktor yang membuat tingkat keamanan akun menjadi lebih tinggi
  • Susun 12 kata dalam kotak kosong untuk mengkonfirmasi frasa pemulihan rahasia pengguna
  • Setelah selesai, klik selesaikan cadangan
  • Selesai, Anda kini telah memiliki akun MetaMask

Cara Membuat Akun OpenSea

Kini, Anda telah memiliki dompet digital yang sangat penting untuk melakukan jual beli NFT.

Anda juga perlu membuat akun OpenSea untuk melakukan transaksi NFT. Berikut ini ialah langkah-langkah yang harus Anda lakukan

  • Kunjungi situs OpenSea, Anda bisa membukanya melalui perangkat komputer maupun handphone. Gunakan perangkat yang sama dengan perangkat yang Anda gunakan untuk membuat dompet digital MetaMask.
  • Pilih opsi "create account" dan sambungkan dengan dompet digital yang Anda miliki yakni MetaMask
  • Jika Anda menggunakan perangkat komputer, aktifkan extension MetaMask pada Google Chrome
  • Klik opsi "connect wallet" untuk menghubungkan dompet digital dengan OpenSea
  • Klik opsi "account" dan pilih opsi "profile" untuk mengatur profil Anda
  • Buatlah username, alamat email dan informasi akun lainnya untuk membuat akun OpenSea lalu klik "Save"
  • Buka alamat email yang Anda daftarkan dan lihat email dari OpenSea untuk melakukan verifikasi

Cara Menjual NFT di OpenSea

  • Pastikan Anda telah masuk ke akun OpenSea yang Anda buat sebelumnya
  • Pilih menu "Sell" untuk mulai menjual NFT
  • Pilih jenis NFT dan tetapkan harga jual apakah harga tetap atau harga lelang.
  • Jika Anda memilih untuk melakukan lelang, maka masukkan harga awal, batas ambang harga hingga durasi penjualan
  • Setelah pengaturan selesai, klik complete listing
  • Pada penjualan pertama, maka Anda harus melakukan verifikasi wallet dengan menyelesaikan dua transaksi. Transaksi pertama untuk menginisialisasi akun untuk penjualan dan yang kedua untuk memberi akses ke OpenSea
  • Setelah membayar, akan ada konfirmasi mengenai penjualan serta post NFT yang ingin Anda jual
  • Anda bisa melihat aset digital apa yang Anda jual melalui kolom Activity pada sebelah kiri

Cara Membeli Aset Digital di OpenSea

  • Sambungkan akun dompet digital ke OpenSea, caranya sama seperti yang dijelaskan pada cara menjual NFT
  • Masuk ke akun OpenSea Anda dan buka tab Explore untuk melihat halaman awal OpenSea
  • Anda bisa menemukan berbagai aset digital, apabila tertarik untuk membelinya maka pilih opsi "place bid" dan masukkan harga penawaran Anda dalam ethereum (untuk skema lelang)
  • Tunggu sampai durasi lelang selesai, apabila Anda berhasil memenangkan lelang maka klik opsi "Checkout:
  • Lakukan pembayaran dengan menggunakan dompet digital
  • Jika membeli NFT yang menggunakan skema jual langsung, Anda bisa langsung mengklik "buy now" dan melakukan pembayaran

Alasan Anda Membeli NFT

Terdapat berbagai jenis NFT bahkan NFT termahal yang dibeli oleh para investor. Salah satu pembelian NFT termahal ialah The Merge yang merupakan karya seni ciptaan Pak. Aset digital ini terjual seharga 91,8 juta dollar AS atau setara dengan Rp 1.31 Triliun.

Lalu, mengapa orang membeli NFT dan mengapa Anda harus membeli NFT?

Terdapat beberapa alasan mengapa orang membeli aset digital ini, berikut ini ialah beberapa alasannya

  • Unik dan hanya ada satu aset digital serta tidak memiliki nilai tukar sehingga bersifat eksklusif
  • Sedang naik daun dan diperbincangkan oleh banyak orang di seluruh dunia
  • Semua transaksi yang berlangsung terlacak dengan jelas
  • Pembuatannya terbatas sehingga memiliki harga yang tinggi
  • Identitas dapat ditelusuri sehingga meminimalisir kejahatan

Bagaimana, apakah Anda sudah paham berbagai informasi terkait dengan Non-Fungible Token?

Sebelum memutuskan untuk menjual atau membeli aset digital, pastikan Anda sudah memahami betul dunia yang akan Anda masuki sebelumnya. Jangan tergiur dengan popularitas semata sehingga Anda tidak bisa menikmati keuntungan dalam jangka panjang.

Buatlah aset digital yang unik dan bernilai, sehingga orang lain ingin membeli aset digital tersebut.


© 2022 PT. Gudang Pelangi Indonesia. All Rights Reserved